POTENSI PENGEMBANGAN KELAPA PUAN KALIANDA (KPK)

Show simple item record

dc.contributor.author Maskromo, Ismail
dc.contributor.author Novarianto, Hengky
dc.contributor.author Djufry, Fadjry
dc.contributor.other Balai Pengkajian Teknologi Pertanian en_US
dc.date.accessioned 2019-08-07T04:48:27Z
dc.date.available 2019-08-07T04:48:27Z
dc.date.issued 2017-10
dc.identifier.isbn 978-602-6954-16-9
dc.identifier.uri http://repository.pertanian.go.id/handle/123456789/7316
dc.description Kelapa puan atau lebih umum dikenal dengan kelapa kopyor adalah jenis kelapa dengan daging buah yang tidak normal, lunak, remah, dan lepas dari tempurung. Daging buahnya dikonsumsi segar, sebagai campuran es kopyor dan bahan baku es krim. Tanaman kelapa eksotik ini masih terbatas, sehingga harga buahnya relatif mahal. Harga di pasaran berkisar Rp.25.000 – 35.000,-/butir, atau 10 kali lebih mahal dibanding harga buah kelapa biasa. Kespesifikan kelapa ini terletak pada daging buah yang diduga akibat defisiensi salah satu enzim yang berperan dalam pembentukan daging buah kelapa yaitu enzim αD-Galaktosidase, seperti pada kelapa Makapuno yang terdapat Philipina yaitu kelapa Makapuno. dengan endosperma kelapa abnormal (Mujer et al., 1984; Samonthe, 1989). Karakteristik spesifik pada daging buah kelapa ini diturunkan secara genetik (Santos, 1999). Kondisi daging buah atau endosperm yang tidak normal tersebut menyebabkannya tidak mampu mendukung pertumbuhan embrio secara alamiah. Oleh karena itu, pengembangan kelapa puan bisa dilakukan dengan menanam buah normal dari tandan penghasil buah puan karena diduga membawa sifat puan. Bibit yang dihasilkan dikenal dengan bibit alami (Maskromo, 2005). Selain itu dapat juga dilakukan dengan menumbuhkan embrio dari buah kelapa puan pada media buatan dalam lingkungan aseptik, yaitu dengan metode kultur embrio (Mashud et al., 2004). en_US
dc.description.abstract Kelapa Puan atau Kelapa Kopyor adalah salah satu di antara kelapa eksotik yang merupakan tanaman asli Indonesia. Tanaman yang diduga merupakan hasil mutasi alami ini, ditemukan dalam jumlah yang terbatas di beberapa sentra produksi kelapa di Indonesia. Ciri khusus jenis kelapa eksotik terletak pada buahnya, yaitu memiliki daging buah yang lunak, dan cenderung lepas dari tempurungnya. Pemanfaatan daging buah puan saat ini, selain dikonsumsi segar juga sebagai bahan baku es krim. Harga buah kelapa ini yang relatif tinggi, yaitu mencapai sepuluh kali lipat dari buah kelapa biasa, memberikan peluang pengembangannya untuk meningkatkan nilai tambah yang diperoleh petani kelapa. Pada tahun 2010 telah dirilis tiga varietas kopyor tipe Genjah asal Pati, Jawa Tengah, kemudian diikuti pelepasan varietas tipe Dalam pada tahun 2016, yaitu varietas Kelapa Puan Kalinda asal Lampung Selatan. Keunggulan Kelapa Puan Kalianda terletak pada ukuran buahnya yang relatif besar, kuantitas endosperm yang tinggi serta kandungan lemak tak jenuh dan asam laurat yang relatif tinggi, dibanding kelapa Genjah kopyor Pati. Dua produk utama yang dihasilkan tanaman heterozigot Kelapa Puan Kalianda adalah buah puan dan benih atau cikal. Potensi produksi buah puan kurang lebih 25 %, sedangkan potensi benih sebanyak 50 % dari jumlah buah total pertandan. Dari rata-rata jumlah buah 8 butir pertandan akan dihasilkan 2 butir kelapa puan dan 4 butir benih. Pada luasan 1 ha lahan dengan jumlah tanaman 164 pohon (jarak dan sistem tanam 8 m x 8 m segitiga) dan menghasilkan 12 tandan per pohon pertahun, akan diperoleh buah puan sebanyak 3.936 butir dan benih puan sebanyak 7.872 butir. en_US
dc.publisher Balai Besar Pengkajian dan Pengembangan Teknologi Pertanian en_US
dc.subject Kelapa eksotik, endosperm abnormal, benih puan alami, nilai ekonomi tinggi en_US
dc.title POTENSI PENGEMBANGAN KELAPA PUAN KALIANDA (KPK) en_US
dc.type Book en_US


Files in this item

This item appears in the following Collection(s)

Show simple item record

Search Repositori


Browse

My Account