IDENTIFIKASI GULMA PADA DUA AGROEKOSISTEM YANG BERBEDA DI KABUPATEN SELUMA PROVINSI BENGKULU

Show simple item record

dc.contributor.author Rosmanah, Siti
dc.contributor.author Alfayanti
dc.contributor.other Balai Pengkajian Teknologi Pertanian en_US
dc.date.accessioned 2019-08-06T02:45:46Z
dc.date.available 2019-08-06T02:45:46Z
dc.date.issued 2017-10
dc.identifier.isbn 978-602-6954-16-9
dc.identifier.uri http://repository.pertanian.go.id/handle/123456789/7218
dc.description Provinsi Bengkulu mempunyai lahan sawah seluas 96.250 ha yang terdiri dari sawah irigasi, tadah hujan, pasang surut dan lebak. Kabupaten Seluma merupakan salah satu sentra pengembangan padi di Provinsi Bengkulu dengan lahan sawah seluas 18.130 ha yang terdiri dari lahan sawah irigasi 10.265 ha, sawah tadah hujan 6.575 ha, lahan sawah pasang surut 50 ha dan lahan sawah lebak 1.240 ha (BPS Provinsi Bengkulu, 2015). Sawah irigasi dan sawah lebak di Kabupaten Seluma merupakan agroekosistem yang paling luas dibandingkan dengan kabupaten lainnya di Provinsi Bengkulu. en_US
dc.description.abstract Kabupaten Seluma merupakan sentra pengembangan padi di Provinsi Bengkulu dengan agroekosistem terluas berupa lahan sawah irigasi dan rawa. Jenis rawa yang berada di Kabupaten Seluma adalah rawa pasang surut dan rawa lebak. Pengendalian gulma merupakan salah satu kendala yang dihadapi petani di dalam melakukan kegiatan budidaya. Agar pengendalian dapat dilakukan dengan optimal, maka perlu dilakukan identifikasi gulma untuk mengetahui jenis gulma dominan. Penelitian ini dilakukan untuk mengidentifikasi jenis dan dominansi gulma dominan pada lahan sawah irigasi dan lahan rawa lebak di Kabupaten Seluma Provinsi Bengkulu. Penelitian dilaksanakan pada Juli-Agustus 2016 pada lahan sawah irigasi dan rawa lebak luas areal penelitian ± 1,50 ha. Identifikasi gulma dilakukan dengan menggunakan metode kuadrat yang berukuran 1 x 1m sebanyak 10 ulangan yang diambil secara acak. Data yang dikumpulkan meliputi nama jenis gulma, nama famili serta jumlah individu masingmasing jenis. Data yang dikumpulkan kemudian ditabulasi untuk diperolah nilai Summed Dominance Ratio (SDR) berdasarkan nilai kerapatan nisbi, frekuensi nisbi, dominansi nisbi serta nilai penting. Berdasarkan hasil analisis diperoleh sebanyak 25 jenis gulma pada lahan sawah irigasi dan 23 jenis pada lahan rawa lebak. Jenis gulma yang dominan pada lahan sawah irigasi adalah Echinocloa colona (SDR 18,89%) dan Hedyotis corymbosa (12,52%), sedangkan pada lahan sawah rawa lebak adalah Fimbristylis miliacea (SDR 16,92%) dan Ludwigia octovalvis (16,18%). Pengendalian gulma dengan SDR tertinggi E. colonum dan F. miliacea dapat dilakukan dengan pengendalian secara budidaya yaitu pengenangan lebih awal ataupun penyiangan dengan tangan. en_US
dc.publisher Balai Besar Pengkajian dan Pengembangan Teknologi Pertanian en_US
dc.subject identifikasi, gulma, lahan rawa, lahan irigasi en_US
dc.title IDENTIFIKASI GULMA PADA DUA AGROEKOSISTEM YANG BERBEDA DI KABUPATEN SELUMA PROVINSI BENGKULU en_US
dc.type Book en_US


Files in this item

This item appears in the following Collection(s)

Show simple item record

Search Repositori


Browse

My Account