Penggunaan Konsensus Primer PCR Protokol Predict dalam Mengkonfirmasi Keberadaan Bovine Herpesvirus 1 (BoHV-1) pada Sapi Aceh di BPTU – HPT Indrapuri

Show simple item record

dc.contributor.author Prayitno, Lilik
dc.contributor.author Pamungkas, Joko
dc.contributor.author Saepuloh, Uus
dc.contributor.author Mayasari, Ni Luh Putu Ika
dc.contributor.author Rahayu, Mamik
dc.contributor.author Gantiah
dc.date.accessioned 2020-03-26T12:08:16Z
dc.date.available 2020-03-26T12:08:16Z
dc.date.issued 2018
dc.identifier.uri http://repository.pertanian.go.id/handle/123456789/8898
dc.description.abstract Bovine Herpesvirus 1 (BoHV-1) merupakan anggota subkeluarga Alphaherpesvirinae dalam keluarga Herpesviridae, berperan sebagai agen penyebab terjadinya Infectious Bovine Rhinotracheitis (IBR). Penyakit IBR menyebabkan kerugian ekonomi pada industri peternakan sapi. Infeksi virus pada ternak sapi sangat berkaitan erat dengan beberapa kejadian secara klinis seperti rhinotracheitis, balanoposthitis, vulvovaginitis, abortus, penurunan produksi susu, infertilitas, dan penurunan bobot kelahiran. Penyakit IBR merupakan salah satu penyakit hewan yang penting di Indonesia dan masuk dalam penyakit hewan menular strategis nasional serta merupakan penyakit yang harus bebas pada pusat perbibitan di Indonesia. Tujuan penelitian ini adalah menguatkan dan pembuktian uji sebelumnya yaitu deteksi antibodi BoHV-1 dengan metode Enzyme Linked Immunosorbant Assay (ELISA) dan identifikasi molekuler BoHV-1 dengan Polymerase Chain Reaction (PCR) pada target gen glikoprotein B (gB), mengindikasikan kemungkinan adanya BoHV-1 pada sapi Aceh di BPTUHPT Indrapuri. Pengujian pada penelitian ini dilakukan dengan menggunakan konsensus primer PCR dengan target amplifikasi gen DNA Terminase. Deteksi antibodi terhadap BoHV-1 dengan menggunakan ELISA dilakukan pada tiga periode waktu yang berbeda, hasil ELISA berturut-turut menunjukkan seropositif yang tinggi yaitu (517/537) 96.28%, (633/681) 92.95%, dan (668/734) 91.01%, dengan kondisi hasil seropositif pada status hewan nonvaksinasi mengindikasikan telah terjadi infeksi virus BoHV-1 secara alamiah. Pada periode waktu ke tiga juga dilakukan pengambilan sampel usapan hidung sebanyak 375 untuk identifikasi molekuler menggunakan PCR, hasil amplifikasi gen gB semua sampel didapatkan hasil negatif. Kemudian 210 dari 375 hasil ekstraksi DNA digunakan untuk identifikasi molekuler dengan menggunakan konsensus primer PCR dengan target amplifikasi gen DNA Terminase. Empat dari 210 menunjukkan hasil positif PCR dilanjutkan dengan sekuensing. Hasil sekuen sampel yang didapat menunjukkan kemiripan identitas 99–100% terhadap sekuen referensi BoHV-1 dan BoHV-6. Hasil penelitian ini memberikan informasi ilmiah adanya BoHV-1 yang telah beredar di BPTU-HPT Indrapuri. en_US
dc.language.iso id en_US
dc.subject BoHV-1 en_US
dc.subject Alphaherpesvirinae en_US
dc.subject IBR en_US
dc.title Penggunaan Konsensus Primer PCR Protokol Predict dalam Mengkonfirmasi Keberadaan Bovine Herpesvirus 1 (BoHV-1) pada Sapi Aceh di BPTU – HPT Indrapuri en_US
dc.type Article en_US


Files in this item

This item appears in the following Collection(s)

Show simple item record

Search Repositori


Browse

My Account