PENGELOLAAN TANAMAN TERPADU (PTT) KEDELAI DI LAHAN KERING DESA WAISAMET KABUPATEN SERAM BAGIAN TIMUR (SBT)

Show simple item record

dc.contributor.author kaihatu, Sheny
dc.contributor.author YA, Fauziah
dc.contributor.other Balai Pengkajian Teknologi Pertanian en_US
dc.date.accessioned 2019-08-07T01:28:17Z
dc.date.available 2019-08-07T01:28:17Z
dc.date.issued 2017-10
dc.identifier.isbn 978-602-6954-16-9
dc.identifier.uri http://repository.pertanian.go.id/handle/123456789/7268
dc.description Kedelai merupakan salah satu komoditi pangan utama setelah padi dan jagung, dan sebagai sumber protein nabati utama bagi masyarakat. Kebutuhan kedelai nasional dari tahun ke tahun meningkat sejalan dengan meningkatnya laju pertumbuhan penduduk dan meningkatnya kesadaran masyarakat akan gizi makanan. Kedelai merupakan sumber makanan yang mengandung protein tinggi, rendah kolesterol dan harga terjangkau (Departemen Pertanian, 2008). Kedelai selain sebagai sumber protein nabati yang dapat diolah dalam beragam jenis seperti tempe, tahu, kecap, taoco, taoge, dan minyak (Damardjati et al. 1996 dalam M. P. Sirappa dan A. N. Susanto, 2008), juga merupakan bahan pakan ternak dan industri (Nugraha, 1993; Balitkabi, 2006; M. P. Sirappa dan A. N. Susanto, 2008). Perhatian pemerintah terhadap kedelai semakin meningkat dengan terus meningkatnya konsumsi kedelai nasional dari tahun ke tahun sebagai bahan pangan, bahan baku industri maupun sebagai pakan ternak. en_US
dc.description.abstract Kedelai merupakan salah satu komoditi pangan utama yang sudah banyak diusahakan oleh petani di Maluku, hanya saja hasil yang diperoleh masih jauh dari potensi hasil yang bisa dicapai dengan perbaikan teknologi melalui pendekatan Pengelolaan Tanaman Terpadu (PTT). Kajian PTT dilaksanakan pada lahan kering milik petani kooperator di desa Waisamet, Kecamatan Bula Barat Kabupaten Seram Bagian Timur dengan luas lahan 0,5 ha, berlangsung dari bulan April-Desember 2015. Varietas kedelai yang ditanam adalah Grobogan. Pengkajian dilaksanakan dengan melibatkan 2 orang petani kooperator untuk melaksanakan teknologi PTT dan 1 orang petani non kooperator yang melaksanakan sesuai dengan kebiasaan petani. Untuk mengukur tingkat kemampuan pengembalian atas biaya usaha tani kedelai dengan penerapan teknologi PTT digunakan analisis kelayakan usahatani berupa R/C Ratio sedangkan untuk mengetahui atau mengukur kelayakan teknologi introduksi dalam memberi nilai tambah terhadap teknologi petani digunakan MBCR (Marginal Benefit Cost Ratio). Hasil kajian menunjukkan bahwa produktivitas kedelai varietas Grobogan melalui pendekatan PTT adalah 1,97 t/ha sedangkan hasil petani sebesar 1 t/ha. Hasil analisis finansial berdasarkan nilai R/C ratio teknologi PTT I=1,5 ; teknologi PTT II=1,6 dan teknologi petani=1,3. Sedangkan nilai MBCR=2,2 maka PTT II layak secara ekonomis untuk dikembangkan dilahan kering desa Waisamet. en_US
dc.publisher Balai Besar Pengkajian dan Pengembangan Teknologi Pertanian en_US
dc.title PENGELOLAAN TANAMAN TERPADU (PTT) KEDELAI DI LAHAN KERING DESA WAISAMET KABUPATEN SERAM BAGIAN TIMUR (SBT) en_US
dc.type Book en_US


Files in this item

This item appears in the following Collection(s)

Show simple item record

Search Repositori


Browse

My Account